Menganalisis Christian Pulisic dan mengapa klub-klub besar mengidamkan potensinya

Daripada di Piala Dunia di Rusia satu bulan kemudian, bagian kompetitif musim Christian Pulisic berakhir dengan kekalahan 3-1 di Hoffenheim pada 12 Mei. Perjalanan menyedihkan Borussia Dortmund ke wilayah provinsi Kraichgau mungkin merupakan perpaduan yang pas: Secara keseluruhan, 2017 -18 telah frustasi 10 bulan untuk Amerika 19 tahun dan dua timnya. Setelah awal yang luar biasa, yang menampilkan enam kemenangan dalam tujuh pertandingan liga, musim gugur membawa rakit kekalahan menyakitkan yang melihat pelatih BVB Peter Bosz, pendukung permainan menekan radikal, kehilangan pekerjaannya. Sementara itu dan meskipun upaya terbaik Pulisic, Amerika Serikat berantakan di kualifikasi Piala Dunia. Pelatih baru Peter Stoger memberi Black dan Yellow stabilitas lebih dengan set-up konservatif tetapi permainan menyerang Dortmund kehilangan struktur dan fluiditas dalam proses.

Dengan mudah tim terbaik kedua di Jerman berkenaan dengan kualitas skuad, mereka hampir selesai di empat besar: 55 poin (turun dari 64 di 2016-17) dengan 64 gol dicetak (turun dari 72) dan 47 kebobolan (naik dari 40) menceritakan kisahnya. Kurangnya kontinuitas di tingkat manajerial menghambat pemain secara kolektif dan individual, sementara keberangkatan yang tidak semestinya dari Ousmane Dembele musim panas lalu dan Pierre Emerick-Aubameyang pada bulan Januari juga tidak banyak membantu semangat tim. Dengan kemungkinan pengecualian Marco Reus, pemain Borussia tidak dapat menunjukkan tanda-tanda kemajuan yang diucapkan dan Pulisic termasuk di antara mereka yang penampilannya menderita. Sementara 2300 menit waktu pertandingan Bundesliga – peningkatan 53 persen dari musim lalu – berbicara tentang pertumbuhan dalam perawakannya dalam tim, outputnya secara keseluruhan tidak hampir naik pada tingkat yang sama.

Lihat Juga :  MU dan Chelsea Rebutan Jordi Alba

Dia terlibat langsung dalam sembilan gol liga, mencetak empat dan memberikan lima assist, yang menyamai tally musim lalu dari tiga gol dan enam assist. Namun, tujuan yang diharapkan per 90 menit (xG90) dan bantuan yang diharapkan per 90 menit (xA90) turun dari 0,24 dan 0,28 ke 0,21 dan 0,21, menurut data dari oleh understat.com. Namun, tugas gelandang serang tidak hanya memainkan umpan terakhir dan memasukkan bola ke gawang, jadi di mana posisi Pulisic ketika serangkaian indikator kinerja yang lebih rumit diperhitungkan? Mantan gelandang Bayer Leverkusen Stefan Reinartz telah menciptakan model analisis kepanduan dan pemain bernama Impect, yang digunakan oleh lebih dari selusin klub Bundesliga untuk mengidentifikasi bakat. Inovasi utamanya terletak pada nilai atribut untuk jumlah pemain – khususnya pembela – yang dilewati oleh pemain lain, apakah dengan meneruskan, menggiring bola atau menerima bola. Untuk mengevaluasi tingkat kinerja, data tersebut direferensi silang dengan tindakan spesifik posisi lainnya, kemudian dibandingkan dengan orang lain yang memainkan peran yang sama di liga yang sama.

Hasil Impul untuk Pulisic agak mengejutkan. Model Reinartz membuatnya memiliki 49 persen pada 2016-17, yang berarti bahwa ia lebih baik dari 49 persen pemain Bundesliga dengan profil gelandang serang yang mirip. Dengan kata lain, dia hampir rata-rata. Namun, jumlah keseluruhan itu menyembunyikan perbedaan yang menarik antara tindakan menyerang dan bertahan. Ke depannya, Pulisic mendapat peringkat hanya 43 persen – sedikit di bawah rata-rata – sedangkan tanpa bola ia masuk di 82 persen (kedua set data tidak sama tetapi tertimbang menurut profil). Dari ini kita dapat melihat bahwa, ketika Thomas Tuchel bertanggung jawab dan Dortmund jauh lebih baik ke depan, nilai terbesar Pulisic adalah dalam memberikan intervensi defensif di atas lapangan. Gambar untuk musim baru saja selesai berbeda. Performa menyerang gabungan Pulisic hampir sama: sedikit di bawah rata-rata pada 42 persen. Namun, defensif, secara signifikan lebih buruk pada 29 persen. Dengan kata lain, 71 persen pemain dalam posisinya lebih baik membela diri. Kurangnya apa yang disebut Reinartz Zugriff – kemampuan untuk memenangkan bola dan mengganggu gerakan oposisi – melihat peringkat keseluruhannya turun menjadi 37 persen.

Lihat Juga :  Barcelona Rayu Griezmann dengan Gaji Besar, Ini Respons Atletico Madrid

Dibandingkan dengan rekan-rekannya, Pulisic benar-benar di bawah rata-rata. “Profilnya istimewa,” kata Reinartz. “Kami biasanya tidak melihat pemain mencetak banyak gol dan menciptakan banyak assist seperti yang dilakukannya tanpa menjadi sangat baik melewati pembela dengan umpan-umpan yang mematikan, membuat perjalanan yang dalam untuk melewati para pemain belakang sebagai penerima atau mengambil posisi yang baik di antara lini untuk memotong pemain sebagai penerima. Dia hanya pada tingkat yang wajar di semua departemen ini. ” Data menunjukkan bahwa Pulisic sangat baik dalam menciptakan momen berbahaya di sepertiga akhir, bahkan tanpa mengalahkan banyak pemain bertahan, tetapi dia tidak berbuat banyak untuk membantu timnya tiba di sana. Reinartz menunjukkan bahwa karakteristik ini berarti remaja itu sangat terpengaruh secara negatif oleh permainan menyerang Stroog yang tidak meyakinkan. Tidak seperti Tuchel, yang pola dan proses terperincinya memastikan Dortmund secara teratur tiba di kotak oposisi, di mana Pulisic menjadi hidup, Stoger memiliki waktu yang lebih sulit untuk mendapatkan tim ke posisi akhir-ketiga yang baik. Serangan sering gagal sebelum Pulisic bisa menerapkan sentuhan terakhirnya. Dia bukan pemain yang bisa melakukan sesuatu sendirian, tanpa bantuan taktik bergabung dan rekan tim yang produktif.

Setidaknya, belum. Tapi Pulisic hanya 19 dan penampilannya harus dilihat dalam konteks kelompok usianya. Pulisic mungkin hanya mencapai tingkat rata-rata output sebagai gelandang serang, tetapi untuk usianya dia telah luar biasa baik. “Perbandingan dengan gelandang serang Bundesliga di bawah 20 menunjukkan bahwa hanya Ousmane Dembele (Dortmund) dan Kai Havertz (Leverkusen) telah melakukan lebih baik selama dua musim terakhir, “kata Reinartz. “Pengintai membacakan profilnya sebagai pemain yang sangat berbakat yang hebat di sepertiga akhir dan masih bisa berkembang di semua departemen lain.” Angka-angka yang menjadi banded tentang kemungkinan biaya transfer tampak tinggi, mengingat kinerja masa lalunya. Namun, bukan pemain Pulisic adalah bahwa klub lain mengingini, tetapi pemain dia cenderung menjadi. Bahkan di musim yang sebagian besar tidak ada tempat baginya, potensinya menunjuk ke masa depan yang spektakuler.

Lihat Juga :  Iran Vs Spanyol: Pique Bahagia Sentuh 100 Laga

Simak :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © 2018 Agen Casino | Agen Sbobet | Agen Judi | Judi Online | Judi Bola | Agen Poker | Agen Togel All Rights Reserved. Frontier Theme